Skip to content

Kiat Atasi Pasangan yang Terkesan “Cuek” Saat Rencanakan Pernikahan…

“Apakah perencanaan pernikahan memberi tekanan pada hubungan Anda? Inilah cara mengatasi waktu yang penuh tekanan ini, bersama…”

Beberapa minggu pertama atau mungkin berbulan-bulan setelah bertunangan, Anda dan pasangan mungkin berbinar-binar dan penuh semangat, merasakan kebahagiaan dari semua hal yang akan dihabiskan bersama.

Ini adalah masa yang menyenangkan bagi setiap pasangan, tetapi juga penuh tantangan sebelum perencanaan pernikahan menekankan pada hubungan Anda.

Meskipun menentukan banyak detail dari hari bahagia Anda adalah kesempatan yang menyenangkan untuk bekerja bersama sebagai sebuah tim, membuat keputusan dan menentukan anggaran, itu juga membawa tingkat tekanan baru yang mungkin tidak pernah dialami sebelumnya.

Hal itu mengingat bahwa Anda tidak hanya ditantang untuk berkompromi dengan apa yang Anda berdua cari dari acara tersebut, tetapi juga harapan keluarga Anda.

 

Baca juga: Untuk Pasangan Sibuk, Ini Tips Rencanakan Pernikahan agar Hemat Waktu…

 

Jadi, adalah sesuatu yang normal jika dalam praktiknya terkadang terjadi konflik lebih sering antara Anda dan pasangan saat merencanakan pernikahan.

Terkait hal tersebut, berikut ini adalah beberapa tips yang bisa diterapkan agar pasangan Anda tak menjauh atau tertekan saat merencanakan pernikahan.

 

 

1. Komunikasi untuk jalin komitmen

Ketika Anda panik menelusuri daftar tamu dan memeriksa ulang dengan semua vendor tentang waktu, pasangan Anda malah sibuk dengan laptop mereka, sibuk di tempat kerja sebagai alasan mengapa mereka tidak dapat terlibat.

Ini mungkin terjadi satu atau dua waktu, tetapi jika pasangan Anda terus-menerus bersikap apatis tentang hari besar Anda yang akan datang, sudah waktunya untuk melakukan percakapan.

“Bisa jadi menyakitkan untuk merasakan pasangan Anda terkesan menarik diri, jadi reaksi refleksnya adalah menjadi marah. Namun, kemarahan mungkin menghalangi pemahaman tentang akar dari perencanaan pernikahan pada hubungan Anda,” kata terapis keluarga dan hubungan, Melody Li, dikutip dari WeddingWire.com.

“Tentu, merasa marah dan berbicara dengan rasa sakit. Namun, saya mendorong Anda untuk membuat ruang agar penasaran dan mendengarkan apa yang mungkin menyebabkan dia menjadi menarik diri,” katanya.

Menjaga pikiran terbuka dan mendengarkan adalah hal yang bijak jika dapat Anda terapkan bersama pasangan.

 

Baca juga: 5 Hal yang Bisa Jadi Kesalahan Saat Rencanakan Pernikahan dan Cara Mengatasinya…

 

 

2. Evaluasi diri masing-masing

Seseorang mungkin menghindar dari pembicaraan pernikahan atau diskusi jika mereka merasa pendapat mereka tidak didengar atau dipertimbangkan pada tahap awal proses perencanaan atau jika kompromi tidak condong ke arah mereka.

“Pasangan mungkin menarik diri selama perencanaan pernikahan untuk menghindari pertengkaran atau untuk meminimalkan stres. Ini dapat bermanfaat untuk hubungan tersebut jika pasangan itu tidak memiliki pendapat yang kuat tentang rangkaian bunga atau daftar tamu, dan bersedia membiarkan pasangan lain memimpin,” kata praktisi psikologi Amy Cooper dikutip dari WeddingWire.com.

“Namun, seorang pasangan juga dapat mundur dari hubungan itu sendiri jika dia melihat ‘bendera merah’. Misalnya, satu pasangan mungkin merasa tidak cocok dengan yang lain jika keduanya tidak memiliki perspektif yang sama mengenai biaya pernikahan atau pada penekanan aspek-aspek spesifik dari pernikahan tersebut,” tuturnya.

Jika Anda khawatir hal ini terjadi dalam hubungan Anda, lebih baik untuk menghapus semua keluhan Anda. Ciptakan kembali kesatuan untuk menyelesaikan pekerjaan yang tersisa dari perencanaan pernikahan Anda.

 

Baca juga: 5 Cara Menghemat atau Mengefektifkan Anggaran Pernikahan Anda…

 

 

3. Fokus pada hal yang lebih besar

Anda ingin menghabiskan hidup Anda, dengan semua pasang surut, satu sama lain. Ini butuh komitmen dan bisa dikatakan, keputusan paling penting yang tidak akan pernah Anda buat.

Anda memutuskan untuk menikah atas dasar kesadaran bersama pasangan. Jangan terjebak hanya soal memikirkan perencanaan pernikahan.

Jika Anda benar-benar tenggelam dalam perencanaan pernikahan, akan mudah melupakan hubungan Anda.

Sisihkan waktu bersama pasangan di mana Anda membicarakan hal-hal selain perencanaan pernikahan. Ini akan membantu menjaga hubungan Anda dan cinta Anda tetap segar dan fokuslah ke hal-hal yang lebih besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *